SETAKAT ini, parti-parti yang berada dalam blok pembangkang kelihatan bersikap dingin terhadap seruan Pengerusi Perikatan Nasional (PN), Tan Sri Muhyiddin Yassin agar mereka berunding bagi mengelakkan pertembungan pada Pilihan Raya Umum Ke-15 (PRU-15).

Bukan sekali, malah berulang-ulang kali Muhyiddin mengingatkan mereka tentang padah yang bakal menimpa terhadap rakyat dan negara andainya parti-parti pembangkang tidak bersatu menentang UMNO dan Barisan Nasional (BN) yang didominasi kleptokrasi dan kluster mahkamah.

Malangnya, peringatan Presiden Bersatu itu seolah-oleh mencurah air ke daun keladi kerana tidak dipandang serius oleh parti-parti terbabit.

DAP, Warisan, Pejuang dan Muda menolak usaha tersebut manakala PKR dan Amanah pula seperti berbelah bahagi.

Apakah mereka masih belum menyedari hakikat yang pahit setelah kalah teruk pada Pilihan Raya Negeri (PRN) Melaka dan Johor?

Kegagalan barisan pembangkang mencapai kesepakatan dalam menentang UMNO dan BN telah menyebabkan parti yang sinonim dengan kleptokrasi dan salah guna kuasa itu beroleh majoriti lebih dua pertiga di dua negeri berkenaan.

Walhal, kemaraan UMNO dan BN di Johor dan Melaka pasti sahaja dapat disekat andainya tidak berlaku pertembungan banyak penjuru melibatkan parti-parti pembangkang.

Perkara ini bukan cakap-cakap kosong kerana analisis keputusan PRN Melaka dan Johor menunjukkan BN tidak dapat memenangi banyak kerusi sekiranya jumlah undi parti-parti pembangkang digabungkan.

Situasi yang sama dijangka berlaku pada PRU-15 malah ramai penganalisis berpandangan, UMNO dan BN mungkin tidak mampu memegang tampuk pemerintahan sekali lagi sekiranya tidak berlaku pertembungan banyak penjuru.

Maknanya, PN, PH, Pejuang, Warisan dan Muda perlu duduk semeja sekarang bagi membincangkan pembahagian kerusi yang bakal ditandingi.

Usaha tersebut tidak sepatutnya dilengah-lengahkan kerana terdapat kemungkinan PRU-15 akan diadakan lebih awal.

Ketepikan dahulu ego dan kisah silam kerana jika UMNO dan BN kembali berkuasa dengan majoriti besar di Parlimen, tiada siapa pun dalam kalangan pemimpin PH dan sekutunya yang akan menjadi Perdana Menteri.

Jika PH dan sekutunya masih bersikap bodoh sombong, nampaknya Datuk Seri Anwar Ibrahim terpaksalah sekadar berpuas hati dengan menjadi Ketua Pembangkang sekali lagi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here